My cool boy (chapter 4)

Part 4 (Bertemu kembali)

Tiga tahun telah berlalu, aku yang masih berada disini dengan kenangan tentangmu.

Setelah lulus dari MTs, aku melanjutkan sekolah ke SMAN 1 CENDRAWASIH, salah satu sekolah yang bisa dibilang menjadi sekolah terfavorit di daerah tempat tinggalku, Magelang.

Ya, aku masih setia di kota ini, tempat yang telah mempertemukan ku dengannya. Dia, Raka Fadlan Adriansyah yang saat ini pun masih mempunyai tempat didalam hati ini. Bodoh memang. Ya, aku terlalu bodoh karena masih saja memikirkan tentang dia. Dia yang telah menghancurkan semua harapanku dengan sekejap, dan aku, aku masih saja mengharap dan berhayal akan bertemu dengannya.

Tidak bisa dipungkiri, rindu ini sungguh menyayat hatiku. Tapi aku harus bisa. Ya, Ranadia Anastasya, kamu bisa. Kamu bisa melupakan dan menghapus semua kenangannya. Aku pikir tiga tahun itu waktu yang cukup untuk aku melupakan semuanya, tapi ternyata aku salah, sampai saat ini, aku belum bisa membuang semua kenangan tentang kamu, Raka.

Sekolah yang baru, awal yang baru, kegiatan baru, dan teman yang baru. Setelah lulus, aku berpisah dengan semua teman2ku. Elsa, Kania, Mala, dan juga Riri, aku berpisah dengan mereka semua. Yang aku dengar, Elsa dan Mala mereka sekolah di luar kota karena ikut dengan orangtua mereka yang harus pindah dinas. Kania, dia melanjutkan sekolahnya di pesantren yang jauh dari kota ku saat ini. Dan Riri, sahabatku dia sekolah di tempat yang berbeda denganku, awalnya kita pengen banget satu sekolah, tapi sayangnya nilai Riri yang kurang mencukupi untuk masuk ke sekolah ini. Benar-benar awal yang baru bukan?

Hari ini, sekolahku akan mengadakan acara pekan olahraga. Jujur saja, aku benar2 tak suka dengan yang namanya olahraga. Pekan olahraga kali ini, aku tak mengikuti lomba, hanya menjadi penonton atau bisa dibilang sebagai supporter kelas ku. Oh iya, saat ini aku menjadi siswi kelas 10 MIA 4, aku duduk dengan teman yang baru aku kenal beberapa bulan lalu, Hani Octavia. Hani orang yang baik, dia merupakan teman yang bisa dipercaya, aku bersyukur bertemu dengan teman yang baik seperti dia.

Di lapangan…Β 

Kelas ku sedang bertanding futsal dengan kelas 12 MIA 1, ya kaka kelas cuy 😁

“Ran, liat deh, itu kakel nya kok ganteng banget ya raaan” Kata Hani

“Apaan sih yang mana? Perasaan biasa aja deh ngga ada yang istimewa.” Kataku asal jeplak

“Iih itu, liat deh liat dulu ran, ganteng bangeeut” Katanya

Aku yang mendengar Hani ngomel terus, jadi ikut nyari kakel yang dia maksud tadi. Dan apa yang aku lihat?

“Ka, ka Raka?” Aku yang masih melongo melihat kejadian itu.

“Loh ran, kamu kenal kakel itu?” Tanyanya.

“Eh ngga ko han, aku ngga kenal dia” Kataku berbohong padanya.

“Dia disini, Β ka raka disini ran” batinku.

“Rana kamu nggapp?” Tanya Hana

“Iya aku nggapp ko, kita ke kelas yuk han” Ajakku pada Hana.

“Loh tapi kan ini pertandingannya belum selesai ran, nanti ya nunggu selesai dulu” Ajaknya.

“Yaudah kalo kamu ngga mau, aku ke kelas duluan ya” Kataku.

“Iya nanti aku nyusul kamu ke kelas ya ran” Katanya.

“Oke” Jawabku singkat dan langsung pergi menuju kelasku.

Aku duduk di kelasku, jujur saat ini hatiku benar2 hancur. Ya, sama seperti dulu saat dia menyakitiku. Dia, Raka Fadlan Adriansyah telah kembali, dia ada disini. Entahlah, semenjak aku sekolah disini, aku tak pernah sekalipun melihat dia. Dan saat ini, tiba2 aku melihatnya lagi, luka yang telah lama ku pendam kini kembali menjadi perih. Apa yang harus aku lakukan?

“Ran, kamu kenapa?” Hana yang baru saja datang tiba2 bertanya hal aneh padaku.

“Eh ngga, aku nggapp ko. Pertandingan nya udah selesai Han?” Tanyaku.

“Udah, baru aja selesai, aku sendirian tadi makanya aku langsung ke kelas nyamperin kamu” Jelasnya.

“Oh terus kelas kita menang ngga?” Tanyaku lagi pada Hana.

“Ngga, kelas kita kalah ran, orang kelas 12 Mia 1 nya hebat2 banget tau ngga, apalagi yang ganteng tadi loh, kamu liat kan tadi ran?”

“Iya aku liat, biasa aja ko. Gantengan juga papah aku” Jawabku asal yang membuat kita berdua tertawa seketika.

“Yaudah lah yuk kita ke kantin ran aku laper pengen makan baso” Ajak Hana.

“Yuk aku juga laper”

Menuju kantin sekolah dengan aku yang masih memikirkan hal tadi, iya Raka, dia ada disini.

Saat tiba di kantin….

“Eh bentar deh” Tiba2 Hana berhenti.

“Kenapa han, ada apa?” Tanyaku padanya.

“Itu kan kakel yang ganteng tadi ran, liat deh”

Akupun mengikuti arah pandangan Hana. Dan benar, dia ada disini. Aku belum ingin bertemu dengannya, aku ngga sanggup.

“Eh Han, kita ke kelas aja yuk, aku baru inget tadi ada tugas dari Ibu nini, yuk han” Ajakku pada Hana agar kita segera pergi dari tempat ini.

“Hah kamu serius ran, tapi aku laper kita makan dulu deh ya” Pintanya

“Emm tapi harus dikumpulin hari ini juga, kita ngerjain sekarang aja han, makan mah nanti selesai kita ngerjain tugas ya” Aku yang masih mencoba membujuknya.

“Yaudah deh yuk kita ke kelas dulu”

“Ayo”

Akhirnya Hana mau juga. Sesampainya di kelas…

“Eh Sus katanya Ibu nini ngasih tugas, tugas apa sus?” Tanya Hana pada Susi teman sekelas kami.

“Hah, ngga han, Ibu susi ngga ngasih tugas apa2 ko, kamu kata siapa?” Tanya susi.

“Itu kata si Rana, katanya ada tugas” Hana menunjukku, aku harus jawab apa coba.

“Ngga, orang dari tadi aku di kelas terus dan ngga ada guru yang ngasih tugas ko” Jelas Susi.

“Oh gitu yaudah deh syukur kalo emang ngga ada mah”

Dan kali ini, Hana kembali menatapku dengan tatapan ingin membunuhπŸ”₯

“Kamu jujur deh sama aku, kamu tuh lagi kenapa sih ran? Kamu ada masalah apa? Sampe2 kamu bohong tentang masalah kaya gini. Ada apa ran? Cerita sama aku”

Benar tebakanku, pasti kali ini Hana akan mengintrogasiku.

“Iyaa aku minta maaf Han”

“Yaudah sekarang cerita kamu kenapa? Dari tadi pagi semenjak kita nonton futsal tadi kamu jadi pendiem kaya gini, terus pas kita ke kantin juga kamu alesan ada tugas, kenapa ran?” Tanya Hana.

“Kita keluar dulu ya” Ajakku pada Hana untuk keluar kelas. Dan setelah di luar kelas..

“Ayo cerita”

“Yaudah iya, aku bakal cerita, tapi tolong kamu jangan kasih tau ke siapapun, oke.”

“Iya aku janji ko”

“Jadi gini, kaka kelas yang kamu sebut tadi, itu Ka Raka han” Jawabku

“Tunggu tunggu, Raka yang pernah kamu ceritain ke aku itu?”

“Iya han, orang yang udah buat harapan aku hancur, aku ngga tau dia sekolah disini han, aku kaget banget pas ngeliat dia ada disini, jujur hati aku sakit banget pas ngeliat dia han, seakan akan masa lalu yang udah aku pendam sekarang balik lagi” Ceritaku pada Hana.

“Iya aku ngerti ran kamu tenang dulu ya” Hana yang mencoba untuk menenangkan aku yang hampir meneteskan air mataku.

“Aku harus apa han? Selama ini aku udah bisa ngelupain dia, tapi sekarang dia balik lagi han aku harus apa?” Hana memelukku. Terima kasih Hana.

“Udah kamu ngga usah mikirin dia lagi, walaupun dia ada disini, anggap aja kamu udah ngga kenal dia lagi, dia bukan siapa2 kamu, dia cuma masa lalu yang harus kamu buang,oke?”

“Makasih ya Han, kamu udah selalu ada buat aku selama hampir 1 tahun ini, terima kasih” Kita pun kembali berpelukan πŸ˜„

Aku bersyukur karena menemukan seorang sahabat yang baik dan peduli seperti kamu, terima kasih Hana πŸ˜™

Saat ini, aku sudah berada di rumahku. Ya, hari ini sekolah bebas jadi aku bisa pulang cepat, senangnyaπŸ˜„

Esoknya aku berniat ingin jogging keliling komplek rumahku. Entahlah aku sudah tinggal bertahun-tahun disini, tapi baru kali ini aku memanfaatkan waktu liburku untuk sekedar jogging pagi. Aneh ya.

Hari ini aku benar2 menikmati indahnya pemandangan dan udara segar di daerah tempat tinggalku ini. Saat aku sedang berlari dengan menggunakan headset, tiba2 ada seseorang yang menabrakku.

Bugh!!

“Aw, iih kamu bisa ngga sih jalan tuh pake mata!” Kataku yang membentak seseorang yang sama sekali tak aku kenal.

“Eh maaf ya mba saya ngga sengaja, lagian mba juga kenapa ngga liat2 kalo lagi lari”

Eh ko dia malah marah sama aku sih. Akupun mendongak dan kembali berdiri tanpa menerima uluran tangan dari orang itu.

“Maaf ya mas, emang mas pikir ini jalan nenek moyang mas? Ini jalanan umum dan siapapun berhak berlalu lalang di jalan ini, lagian mas kalo mau lari-larian ngga beraturan kaya gitu mending jangan disini deh ngeganggu orang tau ngga!.” Ucapku dengan nada tegas sekaligus marah sih sebenernya.

“Udahlah saya ngga mau masalah ini panjang, saya minta maaf dan tolong kalo jalan pake mata ya mba.” Jawabnya yang tak kalah tegas dariku.

Ih apaan sih ni orang, ngga jelas banget-(batinku)

“Yaudah siapa juga yang mau berurusan sama kamu, awas saya mau pergi.” Kataku yang pergi meninggalkan dia.

Dasar cewe aneh-(batinnya)

“Ih ngeselin banget tuh cowo. Emang dia pikir dia siapa, seenaknya aja nyalahin orang, udah mah sok banget lagi pake pakaian olahraga taruna. Tapi tunggu dulu deh, tadi dia make baju kaya taruna, jangan2 dia emang bener taruna, iya kan di deket sini emang ada akademi militer. Ih ngapain juga aku mikirin dia ngga penting banget deh” Aku yang saat ini sedang duduk di bangku taman dekat akmil itu.

Ada apa denganku? Kenapa aku tiba2 mikirin orang yang baru aja ketemu dan sama sekali ngga kenal siapa dia.

Gibran Pov

Saat ini aku baru saja sampai di barak tempat ku tidur di Akademi Militer ini. Tiba2 fikiran ku kembali tertuju pada gadis yang aku temui tadi pagi, ya gadis yang belum aku ketahui siapa namanya. “Tapi kalo di inget2 kayanya aku pernah ketemu deh sama dia, tapi dimana ya” Batinku.

“Kenapa aku jadi mikirin dia sih. Gibran gibran stop mikirin cewek manapun, kamu mau sakit hati lagi gara2 cewek?” Ucapku seraya berkata pada diriku sendiri.

“Hei” Hadi yang baru saja datang menyapaku.

“Dari mana aja lo, gue cariin dari tadi ngga ketemu2, padahal gue mau ngajak lo keluar menikmati pesiar kita minggu ini ran” Katanya.

Pesiar? Kalian pasti pernah dengar kan istilah pesiar itu. Pesiar itu semacam hari liburnya para taruna taruni yang sedang menimba ilmunya di Akmil ini, biasanya mereka menghabiskan waktu pesiarnya dengan jalan2 di sekitar Akmil, entah itu makan, ke mall, ataupun kegiatan lain, kadang ada juga yang menghabiskan waktu pesiarnya itu dengan menemui kekasih mereka masing2.

Tetapi hal ini justru berbeda dengan Gibran dan juga Hadi. Apalah daya mereka yang tidak mempunyai kekasih hati gaes πŸ˜ŒπŸ˜‚ Jadi, biasanya mereka menghabiskan waktu pesiar ini dengan jalan2 ke mall.

“Eh iya tadi gue abis jogging keliling komplek deket sini had, lumayan lah ngeluarin banyak keringat” Kataku

“Ooh gitu, terus sekarang kita mau kemana ini? Masa di barak terus sih bosen tau ran. Gimana kalo kita jalan2 keluar yuk, ke mall atau kemana ke” Ucap Hadi mengajakku.

“Yaudah tapi bentar ya gue mau mandi dulu, lengket banget soalnya badan gue”

“Yaudah cepet ya jangan lama2”

“Siap” Ucapku dengan nada tegas dan tangan yang hormat kepadanya.😁

Setelah selesai mandi, gue dan Hadi bersiap untuk pergi keluar Akmil.

“Kita mau kemana ini ran?” Tanyanya.

“Terserah lo aja, gue mah ngikut dah” Kataku.

“Yaudah kita ke mall aja ya nyari makan”

“Boleh boleh”

Kami pun pergi menuju mall dekat Akmil ini menggunakan taksi.

Rana Pov

Saat ini aku sudah sampai di rumahku dengan keringat yang masih bercucuran di seluruh tubuhku. Saat aku sedang asyik menikmati orange jus, tiba2 handphone ku berdering dan benar, Hana menelfonku.

“Hallo han, kenapa?”

“Kamu sibuk ngga hari ini?” Tanya Hana di seberang sana.

“Emm ngga sih, kebetulan hari ini aku free, emang kenapa han?” Tanyaku padanya.

“Kita jalan2 yuk, aku bete di rumah terus. Kita ke mall mau ngga?” Ajaknya padaku.

“Ooh boleh tuh, yaudah kamu kesini aja naik angkot atau apa ke, terus nanti ke mall nya pake motor aku aja biar bareng” Kataku

“Yaudh deh aku siap2 dulu ya ran nanti aku kabarin kamu kalo udah otw”

“Oke, aku juga mau mandi duluπŸ˜‚daaah”

“Daaah”

Akhirnya weekend kali ini ngga di rumah yeeeeay πŸ˜‚ Aku mandi dulu deh masa mau jalan2 kaya gini sih kan ngga bagus banget keliatannya 😁

“Assalamualaikum Ranaa”

“Waalaikumsalam, eh Hana. Mau nyari Rana ya?” Tanya ibuku padanya.

“Iya tante, tadi Hana udah janjian sama Rana mau keluar bentar”

“Ooh yaudah masuk dulu, Rana nya masih dandan kayanya baru mandi soalnya, tadi dia abis selesai jogging pagi sih”

“Hah? Rana jogging pagi tante? Ko tumben?😁” Tanyaku yang tidak percaya kalo Rana jogging.

“Iyaa tante juga kaget pas tau dia mau jogging, tumben banget gitu”

Akupun keluar dari kamarku.

“Nah tuh Rana, tante tinggal ya”

“Iya tante makasih”

“Abis ngomong apaan kamu sama ibu aku?” Tanyaku pada Hana.

“Ngga, ngga ngomong apa2, yuk kita berangkat” Ajaknya.

“Yaudh yuk. Bu, Rana pergi dulu yaa” Ucapku yang memanggil ibu dari ruang tamu padahal ibuku saat ini ada di dapur, dasar aku πŸ˜‚

“Iyaa hati2 ya Ran, Hana juga”

“Iyaaa” Ucap kami bersamaan.

Author Pov

Saat ini Rana dan Hana sudah sampe di mall dekat tempat tinggal kami berdua. Dan di waktu yang bersamaan, ternyata dia, cowo misterius yang Rana temui tadi pagi pun ada disini.

“Ran, kamu tadi pagi abis jogging?” Tanya Hana padaku saat kami sedang berjalan di mall ini.

“Iya, emang kenapa? Ko kaya kaget gitu sih ngedenger aku abis jogging” Tanyaku kesal padanya.

“Ngga ran, kamu mah baperan ihπŸ˜‚” Ucapnya meledekku.

“Lagian kaya apaan aja sih. Oh iya tau ngga, pas tadi pagi aku jogging, aku ketemu sama cowok yang nyebelin banget”

“Siapa? Kamu kenal sama dia? Ganteng ngga ran? πŸ˜‚”

“Ih ya ngga lah aku ngga kenal sama dia, biasa aja sih ngga ganteng2 amat” Ucapku dengan nada ketus.

“Yakin? Awas loh nanti kalo kamu tiba2 suka gimana?” Ucapnya meledekku lagi.

“Ya ngga lah, ngga mungkin banget aku sama dia, liat kelakuan nya aja ogah”

“Iya iya deh percaya Wkwk πŸ˜‚,Oh iya Ran, sebenarnya aku ngajak kamu kesini tuh, aku mau minta di temenin sama kamu, kan aku kenalan sama temen di IG aku, nah dia tuh sekarang minta ketemuan sama aku, kan aku bingung dong, kalo nolak ngga enak juga, makanya aku minta kamu buat nemenin aku, kamu mau kan ran?” Jelasnya.

“Emmm boleh2 aja sih, tapi abis ini traktir aku ya, jarang2 kan kamu nraktir aku 😁” Ucapku meminta imbalan pada sahabatku ini πŸ˜‚

“Iya iya deh yg penting kamu mau nemenin aku, soalnya aku ngga berani kalo sendirian”

“Iya iya Hana, aku mau ko nemenin kamu, emang kalian mau ketemuan dimana?” Tanyaku pada Hana

“Di restoran deket bioskop, yaudah kita kesana aja ya” Katanya.

“Yaudah yuk”

Gibran Pov

Aku dan Hadi sudah sampai di mall ini. Aku tidak menyangka pada Hadi sahabatku sendiri. Dia baru saja cerita kalo saat ini dia sedang mendekati seorang cewek yang dia kenal di IG nya, dan sekarang ternyata dia ingin menemui cewek itu. Hebat lah si Hadi ini πŸ˜‚ Ternyata aku kalah dengannya, dia udah deket sama satu cewek, lah aku? Kenal sama cewek aja ngga, malang banget ya nasibku πŸ˜ŒπŸ˜‚

“Had, dimana cewek kamu?” Tanyaku padanya.

“Katanya dia udah nyampe di restoran deket bioskop, kita langsung kesana aja kali ran” Jawabnya.

“Yaudah yuk”

Author Pov

Saat ini Gibran dan Hadi sudah sampai di depan restoran itu, dan sedang mencari keberadaan Hana, seseorang yang saat ini tengah dekat dengan Hadi.

“Han ko orangnya ngga dateng2 sih?” Tanya Rana pada Hana

“Iya bentar ya ran, sabar ya pasti bentar lagi juga dateng ko” Ucap Hana.

Di depan resto…

“Eh itu dia Hana” Kata Hadi menunjuk dua gadis yang seperti sedang menunggu seseorang.

“Kamu duluan ya, aku mau ke kamar mandi sebentar nanti aku nyusul” Kata Gibran.

“Jangan lama2 ya ran”

“Iya ngga lama ko had tenang aja, sana samperin, kasian udah nunggu tuh ceweknya” Ucap Gibran meledek Hadi.

“Iya ran”

Hadi memasuki resto sendirian karena Gibran ijin ke kamar mandi sebentar.

“Permisi, Hana kan?” Ucap Hadi dengan nada lantang.

Hana yang mendengar itupun mendongak dan kemudian berdiri untuk bersalaman dengannya

“Iyaa, Hadi?” Tanya Hana.

“Iya aku Hadi”

“Oh iya kenalin, ini Rana temen aku” Ucap Hana memperkenalkanku pada Hadi.

“Rana” Ucapku ramah padanya.

“Hadi, oh iya aku juga bawa temen, tapi mana ya dia tadi” Kata Hadi yang sedang mencari keberadaan temannya itu.

“Nah itu dia, sini” Ucapnya memanggil temannya itu

Aku yang masih sibuk dengan handphone ku kini kembali menatap arah pandangan mereka berdua.

Dan siapa yang aku liat? Dia…

 

 

Bersambung…Β 

Sampai ketemu di part selanjutnya πŸ˜„

 

 

 

 

 

 

 

Facebook Comments Box

Dwi Hrwnti

1 comment

Tinggalkan Balasan ke Abdus syukur rachmatullah Cancel reply

  • Ceritanya seru bikin penasaran selanjutnya
    kasian banget si rana selalu bertemu dengan sesosok masa lalu yang tak mengenakan

    Ngmg ngmg cerita ini sebenarnya curhat cerita sendiri ya…πŸ˜€πŸ˜‚πŸ˜‚

WhatsApp chat